perhatian

<a href='

‘ >kegiatan

Iklan

KISAH TIWIL PANTATNYE OTEK

Kisah ini diangkat dari cerita asli banyolan lenong jantuk betawi yang pernah dibawakan oleh bpk H.bokir pada era tahun 60-an,
Ceritanya begini… Waktu jaman dahulu, jaman burung pada bisa ngomong, disitu ada rapat dan kumpul semua burung, ada burung bango, burung kuntul, ayam-ayaman, jalak suren, dan masih banyak lagi burung yang laen, disitu tiwil sebagai panitia, kata tiwil “barang siapa yang bisa ngalahin gua, bakalan dapet pangkat dan dapat kedudukan” jawab burung yang hadir “galahin luh dalam soal apaan nih wil..?”, jawab tiwil “barang siapa yang bisa ngalahin gua dalam lomba maen gede-gedean tai bakalan dapet pangkat dan dapet kedudukan”, sibango yang badannye gede duduk jauh, walaupun jauh karena sibango lehernye panjang walaupun panjang lehernye melegek tapi denger aja dia,… ngeliat tiwil berkata sombong sibango maju kedepan, dia siak yang laen, kata bango “eluh wil.. Kalo ngomong jangan sembarangan, badan luh kecil tai luh dikit… Jadi eluh jangan macem-macem wil.. Gua yang badannye gede kage kaye eluh, kage sombong gue…”, jawab tiwil “oke kalo begitu kita bukti’in siapa yang tainye paling gede, biar eluh duluan biar gue belakangan, gue yang tuan rumah sih..”, siap dah bango dah mulai dah dia ngebukti’in perkataanye sama yang laen, ternyata begitu dikeluarin sibango tainye pade mabur tuh tainye, keliatannye jadi dikit dah berecatan jadi bepetakan, kata burung yang laen “busehh sibango badannye gede tapi tainye dikit amat ya” terus kata tiwil “gimana bango, udah lo keluarin semua…”, nah sekarang sekarang giliran tiwil dah ngebukti’in omongannye, jalan dah dia ketempat yang udah die rencana’in, di tumpukan rumput yang udah ada tai kebo, mulai dah tiwil berak diatas tai kebo, jadi keurug oleh tai tiwil, trus die angkat tuh rumput, keliatannya jadi gede dah, kata burung yang laen “buseh tiwil badannye kecil tainye bebesar amat ya..”, disitu ada hakim putusan lomba namanya… Puyuh…, kata tiwil “gimana hakim udah putusin siapa yang menang”, kata hakim ” oh ini pasti sah tiwil sebagai pemenangnya..”, malu dah bango, disoraki dah dia sama teman-temannya, merah muka bango, ngancam dia itu dalam hatinya “ntar luh wil.. Luh liat pembalasan gua…!!”, kebetulan tiwil yang lagi girang nemplok di galengan, ditendang aja pantatnya tiwil, karena buatan… Patah pinggang tiwil, makanya jadi otek sampe sekarang.

Kisah diatas ditulis dengan sebenar-benarnya bedasarkan dialog asli bang H.bokir. bila ada kata yang tidak sopan saya pribadi mohon maaf,
Catt: tiwil=entog, galengan=pinggir sawah/rawa.